Reebok

Posted in Famous Shoes on October 7, 2010 by peterrhand

Reebok International Limited, anak perusahaan dari Adidas olahraga raksasa Jerman, adalah produsen sepatu olahraga, pakaian, dan aksesoris. saudara Inggris Joe dan Jeff Foster didirikan Mercury Olahraga di Inggris. Pada tahun 1960, perusahaan berganti nama saudara Reebok, setelah menemukan nama dalam kamus dimenangkan dalam perlombaan oleh Joe Foster sebagai anak laki-laki. Nama berasal dari ejaan Afrikaans dari rhebok, sejenis antelop Afrika atau kijang. Kamus adalah edisi Afrika Selatan

Pada tahun 1979, Amerika Serikat distributor alat camping Paul B. Fireman melihat sepasang sepatu Reebok pada pameran dagang internasional dan negosiasi untuk hak-hak untuk menjual mereka di Amerika Utara, di mana mereka melakukannya dengan sangat baik meskipun pricier dari pesaing Adidas, Nike dan Puma.

Pada tahun 1999, Reebok mengembangkan kain inovatif baru yang memegang kotoran memilih untuk menghindari membuat kekacauan. kain ini kemudian secara khusus digunakan untuk semua kaus kaki Reebok.

Sejarah

Pada 1890 di Holcombe Brook, sebuah desa kecil 6 mil dari kota Bolton, Inggris, Joseph William Foster adalah membuat hidup memproduksi sepatu biasa saat ia datang dengan ide baru dari sepatu lari berduri. Setelah ide-idenya berkembang jauh, ia mendirikan perusahaan pada tahun 1895 bersama-sama dengan anak dewasanya, bernama JW Foster and Sons.

Pada 1924, Foster and Sons telah membangun reputasi untuk pembuatan sepatu kualitas unggul, dan perusahaan diberi kesempatan untuk memproduksi sepatu lari untuk atlet yang mewakili Inggris pada Olimpiade 1924. Di antara pelari tampil di sepatu Foster adalah Harold Abrahams dan Eric Liddell, medali emas kemudian diabadikan dalam gerak Chariots pemenang Oscar gambar Api.

Dengan warisan konstruksi alas kaki berkualitas tinggi dalam pikiran, dua cucu Foster, Joe dan Jeff Foster mendirikan Mercury Olahraga. Pada tahun 1960, Joe dan Jeff Foster berganti nama menjadi perusahaan Reebok di Inggris, setelah menemukan nama dalam kamus dimenangkan dalam perlombaan oleh Joe Foster sebagai anak laki-laki. Kamus adalah edisi Afrika Selatan, maka ejaan. Kata “reebok” berarti “dandi” (n. kijang rusa jantan) di Afrika.

Pada tahun 1979, Amerika Serikat distributor alat camping Paul B. Fireman melihat sepasang sepatu Reebok pada pameran dagang internasional dan negosiasi untuk hak-hak untuk menjual mereka di Amerika Utara, di mana mereka melakukannya dengan sangat baik meskipun pricier dari pesaing Nike, Adidas dan Puma.

Uni Jack bendera telah bordir pada peralatan berbagai Reebok sebagai tanda merek asal Inggris, dan Reebok Union Jack telah disebut sebagai ikon merek.

Converse

Posted in Famous Shoes on October 7, 2010 by peterrhand

Dalam usia 30 akhir, Marquis Converse Mill, yang sebelumnya sebagai manajer di sebuah perusahaan manufaktur alas kaki, membuka Converse Rubber Shoe Company (sama sekali tidak berhubungan dengan Boston Rubber Shoe Company, yang didirikan oleh sepupu keempat Elisa Converse) di Malden, Massachusetts pada tahun 1908 . Perusahaan ini merupakan produsen sepatu karet, menyediakan alas kaki bersol karet winterized untuk pria, wanita, dan anak-anak. Pada 1910, Converse memproduksi 4.000 adalah sepatu sehari-hari, tetapi tidak sampai 1915 bahwa perusahaan mulai memproduksi sepatu olahraga untuk tenis. Titik utama perusahaan balik datang pada tahun 1917 ketika sepatu basket Converse All-Star diperkenalkan. Kemudian pada tahun 1921, seorang pemain basket bernama Charles H. “Chuck” Taylor masuk ke Converse mengeluh kaki sakit. Converse memberinya pekerjaan. Dia bekerja sebagai seorang salesman dan duta besar, mempromosikan sepatu di Amerika Serikat, dan pada tahun 1923 tanda tangannya telah ditambahkan ke patch All Star. Dia terus bekerja sampai sesaat sebelum kematiannya pada tahun 1969. Converse sepatu juga disesuaikan untuk New York Renaissance (yang “Rens”), basket pertama semua tim basket hitam pro.
[Sunting] 1941-Present: Perang, kepailitan, dan manajemen baru

Ketika Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II pada tahun 1941, Converse bergeser produksi manufaktur alas kaki, pakaian, sepatu bot, parkas, setelan karet pelindung, dan ponco untuk pilot dan pasukan. Sangat populer pada 1950-an dan 1960-an, Converse dipromosikan gambar jelas Amerika dengan perusahaan Yearbook Converse. Artis Charles Kerins dibuat cover art yang dirayakan Converse peran dalam kehidupan High School dan atlet College, sebagai sepatu olahraga penting. Pada 1970-an, Converse membeli hak merek dagang untuk sepatu Jack Purcell dari BF Goodrich. [1]
Converse Jack Purcells.
Red Chuck Taylor All Star sepatu basket.

Converse kehilangan banyak monopoli yang jelas dekat-dari tahun 1970 dan seterusnya, dengan lonjakan pesaing baru, termasuk Puma dan Adidas, kemudian Nike, maka satu dekade kemudian Reebok, yang memperkenalkan desain baru yang radikal ke pasar. Converse menemukan diri mereka tidak lagi menjadi sepatu resmi dari National Basketball Association, judul yang mereka telah menikmati selama bertahun-tahun.

Hilangnya pangsa pasar, dikombinasikan dengan keputusan bisnis yang buruk, dipaksa Converse untuk mengajukan kebangkrutan pada 22 Januari 2001. Sepatu Akuisisi dipimpin oleh Mardsen Cason dan Bill Simon yang dibeli merek dari kebangkrutan pada April, 2001 dan menambahkan mitra industri Jack Boys, Jim Stroesser, Lisa Kempa dan David Maddocks untuk memimpin turnaround Olahraga Asli Amerika Company. Tim baru melaju Converse dari 16 perusahaan alas kaki terbesar ke nomor 7 dalam tiga tahun yang menyebabkan pembelian oleh Nike Inc untuk $ 305.000.000, kualifikasi sebagai merger dan akuisisi tahun pada tahun 2003.

Pada tanggal 9 Juli 2003, perusahaan menerima US305 $ juta penawaran pembelian dari Nike saingan [2].

Saat ini pemain NBA memakai Converse termasuk Kirk Hinrich, Kyle Korver, Alando Tucker, Maurice Evans, Acie Hukum, Udonis Haslem, dan Elton Brand.
Converse fashion di Paris
Joshua Mueller, pemegang Guinness Book of World Records untuk koleksi terbesar “Chucks”
[Sunting] Chuck Taylor All Star sepatu basket
Untuk detail lebih lanjut tentang topik ini, lihat Chuck Taylor All Star.

The Chuck Taylor All Star sepatu telah mengembangkan sejumlah nama panggilan selama bertahun-tahun, seperti: “Cons”, “Connies”, “Convics”, “Convos”, “Ayat”, “Chuckers”, “Chucks”, “Converse” , “Chuckies”, “Chuckie Ts”, atau “Chucker Boots” atau “Chuck Taylor” untuk gaya yang lebih tinggi [rujukan?]. Selama beberapa dekade Chuck Taylor All Star sepatu basket hanya datang dalam warna hitam, dengan varian putih dirilis pada tahun 1947 . Di bawah tekanan dari tim basket Converse memutuskan pada tahun 1966 untuk memproduksi warna lain. Bahan yang berbeda juga mulai digunakan, mulai tahun 1970-an, termasuk kulit, suede dan vinil, dan bahkan rami, bukan hanya kanvas. Selain tinggi-top, low-luka dan versi lutut-tinggi yang diproduksi. Setelah Converse dibeli oleh Nike, operasi dipindahkan dari Amerika Serikat ke luar negeri, walaupun desain memiliki beberapa perubahan. kain ini tidak kanvas kapas lagi 2-ply tapi 1-ply “tekstil” dan banyak pemakai telah memperhatikan pola yang berbeda dipakai. Jenis termasuk neon, plastik jelas, kata-kata, dll dan tetap populer untuk anak-anak dan orang dewasa di seluruh. Hari ini, bahkan di negara-negara di Timur seperti di India, mereka adalah pilihan umum untuk semua anak dari atas Std. VII. Beberapa warna don pasar dan bahkan perusahaan China memproduksi sepatu tersebut.

The Weapon
The Weapon, diproduksi di banyak skema warna yang berbeda

Pada tahun 1986, Converse meluncurkan “The Weapon” sepatu basket. Diproduksi di banyak skema warna untuk mencocokkan warna kit dari tim basket, telah tersedia di kedua varietas potong tinggi atas dan rendah. Aspek unik dari sepatu ini adalah pembangunan seluruh kulit, termasuk tumit di dalamnya yang juga sangat empuk untuk kenyamanan. Converse kembali merilis “The Weapon” pada tahun 2002, 2008, dan 2009, dan “The Weapon Loaded” pada tahun 2003.

Beberapa edisi khusus sepatu Converse telah dilakukan, mereka termasuk The Ramones, yang Jerry Sailor, Metallica, The Clash, dan Nirvana) Control, hijau, edisi coklat atau kamuflase. Tiga desain baru diciptakan untuk High Tops, yang terinspirasi oleh The Who. Ada juga merilis koleksi khusus yang disebut 1Hund (merah), di mana 15% dari keuntungan yang digunakan untuk mendukung HIV / AIDS bantuan. Seratus seniman dari seluruh dunia dipilih untuk membuat desain untuk koleksi.

Adidas

Posted in Famous Shoes on October 7, 2010 by peterrhand

adidas-Salomon AG, juga dikenal sebagai adidas, adalah sebuah perusahaan sepatu Jerman. Perusahaan ini dinamakan atas pendirinya, Adolf (Adi) Dassler, yang mulai memproduksi sepatu pada 1920-an di Herzogenaurach dekat Nuremberg. Rancangan baju dan sepatu perusahaan ini biasanya termasuk tiga strip paralel dengan warna yang sama, dan motif yang sama digunakan sebagai logo resmi adidas.

Rudolf Dassler, adik Adi, mendirikan perusahaan saingan, Puma.

 

Logo Adidas Performance.

Pada Agustus 2005, adidas mengakuisi rivalnya, Reebok, dalam upaya memperketat persaingan dengan Nike.

Selama lebih dari 80 tahun lamanya grup Adidas telah menjadi bagian dari dunia olahraga di segala bidangnya dengan menawarkan sepatu, pakaian serta beragam aksesori pelengkap olahraga yang bernilai seni pada setiap produknya. Sekarang, grup Adidas telah mengglobalisasi dan menguasai di bidang industri produk olahraga dan menawarkan portfolio yang begitu luas dari segi produk di seluruh dunia. Strategi grup Adidas sangatlah simpel: memperkuat bran secara terus menerus dan mengimprovisasi posisi kompetitif serta keuangan mereka. Aktivitas perusahaan dan lebih dari 150 cabangnya dipantau langsung oleh pemimpin grup di Herzogenaurach, Jerman. Tertanggal 31 Desember 2009, grup Adidas tercatat mempekerjakan sebanyak 38,982 orang selama setahun penuh.

Nike

Posted in Famous Shoes on October 7, 2010 by peterrhand

Nike, Inc. adalah salah satu perusahaan sepatu, pakaian dan alat-alat olahraga Amerika Serikat yang merupakan salah satu yang terbesar di dunia. Mereka terkenal karena mensponsori beberapa olahragawan terkenal di dunia seperti Tiger Woods, Ronaldo dan Michael Jordan. Selain itu mereka juga memiliki perjanjian dengan berbagai tim sepak bola dunia seperti Manchester United, Arsenal, F.C. Basel, Juventus, Clube de Regatasd Flamengo, Steaua Bucuresti, AC Sparta Praha, Red Star Belgrade, Inter Milan, VfL Bochum, VfL Wolfsburg, Hertha BSC Berlin, Borussia Dortmund, PSV Eindhoven, Valencia C.F., Urawa Red Diamonds, Kaizer Chiefs, Atlético de Madrid, NK Maribor, Glasgow Celtic, FC Porto, Paris Saint-Germain, Boca Juniors, dan Corinthians. Mereka sering dituduh mempekerjakan anak-anak di bawah umur dalam sweatshop.

//

Sejarah

Produk sepatu dan pakaian olahraga Nike dengan mudah diidentifikasi oleh khas logo perusahaan, para “swoosh” tik, dan slogan “Just Do It”.

Berbasis dari nama dewi Yunani yang berarti kemenangan, Nike didirikan tahun 1964 ketika atlet sekaligus pengusaha Oregon bernama Phillip Knight, mengagas impor sepatu lari dari Jepang untuk bersaing dengan merek Jerman seperti Adidas dan Puma yang kemudian mendominasi pasar Amerika Serikat. Keuntungannya adalah bahwa sepatu Jepang lebih murah karena tenaga kerja lebih murah di Jepang.

Dia mulai menjual sepatu keliling dengan tujuan di stadion atletik, dimana penjualan secara pelan tapi pasti meningkat secara dramatis. Pada 1970-an, Knight dan perusahaan yang berkembang nya melihat awal revolusi jogging dan mulai mmasaran produk untuk pelari non-profesional juga. Ia lantas segera membuka pasar yang lebih luas dan mengubah image sepatu lari menjadi sepatu fashion dan menarik semua orang dari anak-anak sampai dewasa memakainya.

Pada 1979 Nike telah menguasai setengah pasar di AS dan dengan pendapatan mencapai US $ 149 juta. Pada pertengahan tahun 1980-an posisi perusahaan tampaknya tak tergoyahkan, namun secara mendadak muncul serangan dari pihak saingan yaitu Reebok. Tapi pada tahun 1990 Nike kembali memimpin perusahaan, terutama karena pengenalan dari sepatu “Air Jordan” yang didukung dan dipromosikan oleh bintang basket Michael Jordan.

Hari ini, Nike mempertahankan posisinya sebagai pemimpin pasar dalam sepatu olahraga, dan merupakan pemain penting dalam pakaian dan aksesoris olahraga. Majalah Fortune melaporkan penjualan sebesar US $ 3,7 miliar pada tahun 1994 dan laba US $ 299 juta (Fortune 1995).Sekitar 60 persen dari penjualan perusahaan di Amerika Serikat, sekitar 30 persen di Eropa dan 5 persen di Asia. (1993 Nike: 25).

Etos perusahaan Nike adalah melibatkan dedikasi yang kuat untuk olahraga dan kebugaran. Staf di kantor pusat perusahaan, Nike Kampus Dunia pada Beaverton, Oregon, diharapkan menghabiskan beberapa jam setiap hari di gym. Mereka dijelaskan oleh direktur Nike sebagai “athletic, outdoor, lets-do-it-together types.

Perusahaan ingin dilihat, dalam kata-kata yang OWII, sebagai “young, American and hi-tech, devoting a lot of attention to research and development”.

Nike di Asia

Terlepas dari eksperimen singkat namun tidak berhasil dengan manufaktur di AS, sepatu Nike selalu dibuat di Asia, awalnya di Jepang, kemudian di Korea Selatan dan Taiwan, dan baru-baru ini di China dan Asia Tenggara.

Nike memulai produksi di Korea Selatan dan Taiwan pada tahun 1972, karena tertarik oleh tenaga kerja murah di sana, dan segera bergabung dengan perusahaan lain termasuk Adidas dan Reebok.

Tapi Nike kemudian memulai langkah lebih jauh. Alih-alih memiliki pabrik sendiri, mereka dikontrak produksi lokal di Korea dan Taiwan.

Sebagai perusahaan bos Nike Phil Knight mengatakan: “Tidak ada nilai pasti dalam membuat sesuatu hal. Nilai tersebut akan ditambahkan oleh penelitian yang cermat, dengan inovasi dan pemasaran” (Katz 1994). Produk Nike sekarang pada dasarnya mengikuti ide dari seorang desainer dan pemasar sepatu. Industri lantas dilakukan oleh pemasok Korea dan Taiwan. Sekali lagi, perusahaan lain mengikuti model ini.

Pada 1980-an Nike mencoba membuat produksi di Cina, dalam kemitraan dengan perusahaan milik negara, tapi hal ini malah mendatangkan bencana. Nike lantas memindahkan investasinya ke Taiwan. Nike lantas mengambil keuntungan dari ongkos tenaga kerja yang lebih murah di sana.

Pada akhir 1980-an dengan adanya pergolakan buruh di Korea Selatan, -peningkatan tingkat upah dan hilangnya kontrol dari tempat kerja oleh otoritas Korea – telah membuat negara tersebut menjadi kurang menarik bagi investor, baik asing maupun dalam negeri, yang mulai mencari lokasi lain yang lebih menyenangkan. Nike lantas memindahkan operasi mereka ke Thailand selatan dan Indonesia, dalam mencari tenaga kerja lebih murah dan tidak merepotkan. Upah di kedua negara tersebut disebut-sebut sebagai salah satu yang murah karena hanya memakai seperempat tarif dari yang dibayarkan di Korea Selatan. Beberapa asosiasi Nike yang bermarkas di Taiwan juga didirikan di Asia Tenggara.

Alasan lain untuk perpindahan ini adalah bahwa pada tahun 1988, baik Korea Selatan dan Taiwan kehilangan akses khusus untuk pasar AS, yang telah lama mereka nikmati sebagai status “negara berkembang” di bawah Sistem Preferensi Umum (GSP) AS. investor Korea dan Taiwan lantas bergerak ke pabrik di Thailand, Indonesia dan Cina dengan menggunakan pembuatan hak istimewa GSP dari negara-negara miskin.

Dari tujuh Nike pemasok atas sepatu olahraga pada tahun 1992, tiga adalah perusahaan Taiwan yang memproduksi produknya di Cina, tiga lainnya beroperasi di Korea Selatan, dan juga di Indonesia, satu adalah sebuah perusahaan di Thailand.

Nike di Indonesia

Nike telah beroperasi di Indonesia sejak 1988 dan hampir sepertiga dari sepatu yang ada sekarang merupakan produk dari sana. Dalam sebuah wawancara pers di November 1994, koordinator perusahaan Nike di Indonesia, Tony Band, mengatakan perusahaan yang digunakan di Indonesia berjumlah 11 kontraktor. Di antaranya merupakan bekas-bekas basis perusahaan asosiasi Nike di Korea Selatan dan Taiwan -yang juga pada saat yang sama menghasilkan untuk merek lain seperti Reebok, Adidas dan Puma-.

Hubungan antara Nike dan kontraktor di Indonesia cukup dekat. Setiap personil Nike di setiap pabrik di Indonesia memeriksa kualitas dan pengerjaan yang memenuhi persyaratan ketat Nike.

Sebagian besar pabrik yang memproduksi untuk Nike berlokasi di daerah yang baru dikembangkan untuk industri ringan di Tangerang dan Serang, sebelah barat Jakarta. Pada pabrik yang dimiliki Korea (dan beberapa yang dimiliki Indonesia juga) manajemen puncaknya dipegang oleh orang Korea. manajer tingkat menengah dan supervisor juga dapat berasal dari Korea atau Indonesia. Tapi para pekerja produksi semua berasal dari Indonesia, terutama wanita muda dalam kelompok usia 16-22, biasanya pekerja tersebut berasal dari pulau Jawa.

Earvin “Magic” Johnson

Posted in MVP on October 7, 2010 by peterrhand

Earvin “Magic” Johnson, Jr. (lahir di Lansing, Michigan, 14 Agustus 1959; umur 50 tahun) adalah pemain bola basket Amerika Serikat. Ia adalah salah satu pengoper bola dan point guard terbaik dalam sejarah pertandingan NBA.

Karier

Ia bisa disebut sebagai pemain basket terhebat sepanjang waktu karena banyak memenangkan kejuaraaan-kejuaraan di setiap level kompetisi – SMA, Universitas, professional, dan internasional. Karier kuliahnya dimulai di Michigan State University mulai bermain basket di kampusnya. Pada kejuaraan nasional tahun 1979 antara Michigan State dan Larry Bird kampus Indiana State, mengantarkan Michigan State memenangkan NCAA Championship, telah dilihat oleh sebagian bola basket kampus dalam sejarah pertandingan. Ia konsisten dengan karier profesionalnya selama 13 musim dengan Los Angeles Lakers, dimana ia memenangkan 5 kejuaraan NBA, namanya memperkuat NBA All-Star team 12 kali, mendapat MVP liga 3 kali, dan NBA Finals MVP 3 kali. Ia juga dimasukkan dalam Naismith Memorial Basketball Hall of Fame tahun 2002, dan masuk dalam hitungan NBA’s 50th Anniversary All-Time Team tahun 1996. Tahun 1991 ia menjadi selebriti olahraga pertama yang mengumumkan terkena HIVseropositivity, dan menjadi salah satu sebagian publik figur yang diketahui terkena HIV positif, ia melanjutkan pekerjaannya untuk mendidik dan memberi penyuluhan agar tidak terkena wabah itu serta cara mencegahnya. Ia bertinggi badan 206 cm.

Nickname: Magic
Honors: Elected to Naismith Memorial Basketball Hall of Fame (2002); NBA champion (1980, ’82, ’85, ’87, ’88); NBA Finals MVP (1980, ’82, ’87); NBA MVP (1987, ’89, ’90); Nine-time All-NBA First Team (1983-91); All-NBA Second Team (1982); 12-time All-Star; All-Star MVP (1990, ’92); J. Walter Kennedy Citizenship Award (1992); Olympic gold medalist (1992); One of 50 Greatest Players in NBA History (1996).

 

LeBron James

Posted in MVP on October 7, 2010 by peterrhand

LeBron Raymone James (IPA: [ləbrɑn dʒeɪmz], lahir di Akron, Ohio, 30 Desember 1984; umur 26 tahun), mempunyai julukan King James, adalah pemain bola basket Amerika Serikat yang bermain dalam All-Star di kompetisi National Basketball Association sebagai small forward dan sekarang ia bermain di klub Miami Heat. Ia bertinggi badan 203 cm dan terkenal dengan gaya slam dunknya yang merebut hati para penonton NBA, saat dia bermain untuk Cleveland Cavaliers.

Prestasi terbaik LeBron selama berkostum Cleveland Cavaliers adalah menembus NBA Finals pada musim 2006-07 dan bertemu San Antonio Spurs. Namun dia tidak bermain baik seperti yang dia lakukan di NBA Playoff dan akhirnya Cavaliers harus kalah 4-0 dari Spurs. Pada saat NBA All-Star tahun 2006 dan 2008, Lebron James mendapatkan MVP All-Star karena waktu itu wilayah yang ia bela di All-Star, East, menang dari West. James juga dianugerahi NBA MVP (Most Valuable Player) pada tahun 2009 dan 2010, seperti Steve Nash yang meraihnya juga selama 2 tahun berturut-turut pada tahun 2005 dan 2006. James dinilai sebagai “The Next Michael Jordan” karena kemampuannya dalam slam dunk dan nomor punggung 23 yang dikenakannya. Meski ia memiliki kemampuan yang sangat hebatm namun ia belum bisa memberikan gelar untuk timnya Cleveland Cavaliers.

Keinginan James untuk meraih gelar juara NBA dalam karirnya membuat dia memutuskan pindah dari Cleveland Cavaliers ke Miami Heat ketika kontraknya sudah habis. Di Heat, LeBron James bersama Dwyane Wade dan Chris Bosh membentuk trio untuk menjuarai NBA.

Steve Nash

Posted in MVP on October 7, 2010 by peterrhand

Stephen John Nash, OC, OBC (lahir 7 Februari, 1974 di Johannesburg, Afrika Selatan adalah pemain bola basket profesional Kanada. Ia sekarang bermain untuk Phoenix Suns dalam kompetisi National Basketball Association dan juga sebagai pemain di tim nasional bola basket Kanada dalam berbagai kompetisi internasional. Ia bermain sebagai point guard. Ia juga pernah memperkuat Dallas Mavericks dan terpilih pertama kalinya sebagai All Star ketika memperkuat Dallas.

Sungguh sangat ironis bagi seorang Nash yang pada tahun 2004 “dibuang” oleh klub lamanya Dallas Mavericks karena ia divonis telah “habis”. Dikontrak Suns saat ia menjadi Free-Agent (tidak memiliki kontrak dengan tim manapun), Nash kemudian membuat Suns menjadi salah satu tim yang paling ditakuti di NBA. Puncaknya yaitu pada musim 2004-2005 dimana ia dinobatkan sebagai pemain terbaik (NBA MVP) karena kontribusinya terhadap timnya. Musim berikutnya yaitu 2005-2006 Steve Nash kembali mengulang prestasi terbaiknya tersebut dimana ia kembali mendapatkan penghargaan MVP. Nash menjadi point guard kedua sepanjang sejarah setelah Magic Johnson yang mampu meraih penghargaan MVP 2 tahun berturut-turut.

Pada tanggal 26 Desember 2008, Nash menjadi orang yang ke-13 yang mampu melakukan 7000 assist atau lebih dalam sejarah NBA. Assist merupakan keahlian atau senjata terhebat Nash saat bermain. Kemampuannya dalam melihat pergerakan lawan maupun rekan setim, membuat operan-operannya yang akurat membuat kagum setiap penonton yang melihat pertandingan Suns. Ia juga mahir dalam dribble, lay-up, drive, maupun 3 poin shooting.